Menjadi Hamba Allah Yang Sejati Khotbah Minggu 2 Juni 2019

Minggu Paskah / Minggu UEM
Stola Putih

Bacaan 1 : Kisah Para Rasul 16: 16-34
Bacaan 2  : Wahyu 22: 12-21
Bacaan 3 : Yohanes 17: 20-26

Tema Liturgis  : Roh Kudus : Rahasia Pengharapan Dibalik Panggilan yang Menerangi Hati
Tema Khotbah : Menjadi hamba Allah yang sejati

 

KETERANGAN BACAAN
(Tidak perlu dibaca di mimbar, cukup dibaca saat mempersiapkan khotbah)

Kisah Para Rasul 16: 16-34

Bacaan ini diawali dengan pengusiran Roh Tenung dari seorang hamba perempuan. Roh tenung ini menyebutkan bahwa Paulus dan para utusan adalah “hamba Allah yang Mahatinggi”. Ketika Paulus dan utusan dipenjara, mereka tidak pernah putus untuk berdoa dan menyanyikan puji-pujian bagi Allah. Tuhan Yesus mendengarkan mereka dengan menunjukkan kuasanya merobohkan tembok penjara dan membuat kepala penjara tersungkur untuk meminta pengampunan dan mulai mengikut Kristus beserta dengan keluarganya.

Wahyu 22: 12-21

Kitab Wahyu ini menekankan bahwa Allah adalah alfa dan omega atau bisa kita menyebutnya sebagai awal dan akhir. Yesus sebagai awal dari setiap kehidupan begitu juga Yesus sebagai sebuah simbol pengharapan bagi setiap kita yang hidup. Kita diajak untuk kembali kepada Tuhan dalam segala kondisi kita, karena Dialah Allah yang hidup.

Yohanes 17: 20-26

Bagian ini menceritakan tentang doa Tuhan Yesus yang ditujukan untuk murid-muridNya. Pada doa ini Tuhan Yesus mengharapkan ada kesatuan diantara para pengikut Tuhan Yesus (murid Tuhan Yesus berserta orang-orang yang mendengar pengajaran murid Tuhan  Yesus). Kesatuan ini diteladankan dalam keesaan antara Bapak dan Anak dan dipertahankan dalam tinggal tetap dalam Bapak dan Anak. Adapun tujuan dari kesatuan ini adalah supaya dunia percaya bahwa benar-benar Tuhan Allah sebagai Bapa yang telah mengutus Tuhan Yesus Sang Putra.

Benang Merah Tiga Bacaan

Ketiga bacaan diatas memuat perihal pengharapan kepada Tuhan Yesus yang merupakan awal dan akhir dalam kehidupan manusia. Manusia yang menaruh harapan hanya kepada Tuhan akan mendapatkan pertolongan Allah asalkan mau menyerahkan diri sepenuhnya kepadaNya.


 

RANCANGAN KHOTBAH : Bahasa Indonesia
(Ini hanya sebuah rancangan, silakan dikembangkan sesuai konteks jemaat)

 Pendahuluan

Siapakah di antara kita yang punya pengalaman menjadi “kambing hitam” dalam sebuah permasalahan? Apa yang dirasakan ketika berada pada posisi menjadi “kambing hitam”? Semua tentu sepakat bahwa menjadi “kambing hitam” adalah posisi yang sangat tidak enak. Setiap gerak gerik yang kita lakukan selalu salah walaupun sebenarnya apa yang kita lakukan sudah benar. Intinya, apa pun yang kita lakukan kita tetap menjadi pihak yang selalu salah ketika berada pada posisi menjadi “kambing hitam”.

Isi

Begitu juga dengan yang dialami oleh Paulus dan Silas dalam bacaaan yang pertama. Ketika mereka mengusir roh tenung dari seorang perempuan, mereka justru ditangkap oleh tuan-tuan perempuan yang kerasukan roh tenung tersebut. Mereka dimasukkan ke dalam penjara dengan berbagai macam tuduhan, namun Paulus dan Silas tidak melawan. Setelah masuk dalam penjara, Paulus dan Silas tidak melupakan Allah dan selalu mendekat kepadaNya. Mereka berdua berdoa dan menyanyikan pujian bagi Allah.

Mereka selalu percaya bahwa Allah yang  mereka sembah merupakan Allah yang selalu berkarya dalam setiap kehidupan manusia. Ketika Allah mendengar doa dan nyanyian dari Paulus dan Silas, Allah menolong mereka dengan mendatangkan gempa bumi yang hebat sehingga mampu melepaskan belenggu mereka. Doa yang diucapkan serta diiringi dengan keinginan yang sungguh-sungguh pasti didengar oleh Tuhan, ini juga yang dialami oleh Paulus serta Silas. Kesatuan hati  Paulus dan Silas melalui doa mereka membuktikan kuasa Allah bekerja secara dahsyat dalam kehidupan manusia.

Demikian halnya yang terdapat dalam bacaan yang kedua, Allah yang adalah alfa dan omega yaitu Allah yang juga senantiasa berkarya mulai dari awal penciptaan hingga sampai pada saat nanti dunia berakhir. Apapun yang terjadi dalam kehidupan manusia, Allah pasti turut campur tangan dan ada di dalamnya. Baik dalam keadaan suka maupun  duka; sakit maupun sehat; kaya maupun miskin; sukses maupun gagal; dalam keadaan yang seperti apapun juga Allah senantiasa berkarya dalam hidup kita. Untuk itu sekali lagi dalam bacaan ini Allah mau mengingatkan kembali dan sekaligus mengajak kepada setiap manusia agar di setiap langkah yang dijalani senantiasa hanya berharap kepada kekuatan cinta dan kasihNya yang penuh kuasa.

Allah tidak hanya turut campur tangan dan berkarya dalam kehidupan umatNya, dalam bacaan yang ketiga kita dapat mengetahui bahwa ternyata Allah juga mendoakan keutuhan umat kepunyaanNya. Pada bacaan ini Allah berkenan memanjatkan doa bagi para pengikutNya agar pengikut-pengikutNya senantiasa bersatu dalam sebuah persekutuan. Melalui doa ini, Tuhan Yesus berharap agar kesatuan seluruh umat seperti halnya kesatuan antara Bapa dan Anak. Dengan meneladan kesatuan antara Bapa dan Anak ini, diharapkan tidak akan pernah terjadi perpecahan di dalamnya. Akan tetapi sebaliknya, keutuhan jemaat tetap terus terjalin dengan baik dan pada akhirnya semua umat yang bersatu ini dapat bersaksi pada dunia atas apa yang sudah Tuhan lakukan dalam hidup mereka secara pribadi dan juga dalam persekutuan mereka.

Penutup

Setiap apa pun yang terjadi yang terjadi dalam kehidupan kita, Allah tidak pernah menjadikan kita percobaan bagi setiap karyaNya. Apa yang telah, sedang dan akan diberbuatNya bagi kita, patut kita yakini bahwa semuanya itu adalah rancangan yang sangat baik bagi kita. Melalui firman Tuhan pada saat ini pelajaran apa yang bisa kita ambil??? (Terkhusus dari kisah Paulus dan Silas yang dijadikan pihak bersalah atau kambing hitam oleh tuan-tuan dari perempuan yang kerasukan roh tenung). Salah satu pelajaran yang dapat kita petik adalah kita belajar untuk benar-benar menyatukan hati kita dan menyerahkan diri kita kepada seutuhnya hanya kepada Tuhan. Dalam dunia modern seperti saat ini, kesatuan hati merupakan hal yang sangat dibutuhkan oleh seluruh anggota gereja di dunia, termasuk bagi kita seluruh warga jemaat Greja Kristen Jawi Wetan. Untuk itu, dengan kesatuan hati marilah kita berkomitmen untuk saling mendoakan satu sama lain, dan kita turut berpartisipasi untuk memberitakan kabar sukacita pada semua orang tanpa harus mengkambing hitamkan salah satu diantara kita. Tuhan memberkati. (SYN)

 Nyanyian : KJ. 249: 1,3


 

RANCANGAN KHOTBAH : Basa Jawi

Pambuka

Sinten ing antawis kita ingkang nate dados utawi ngraosaken “kambing hitam” wonten ing salah satunggaling perkawis gesang? Punapa kinten-kinten ingkang dipun raosaken dening tiyang ingkang dados kambing hitam punika? Sadaya tamtu sarujuk nalika dados  kambing hitam punika ingkang boten sakeco. Sadaya pratingkah kita, ingkang kita tindakaken ketawis lepat wonten ing pamanggihipun tiyang sanes, sanadyan sanyatanipun punapa ingkang kita tindakaken sampun leres. Intinipun, punapa ingkang kita tindakaken tansah ketawis lepat nalika kita wonten ing posisi dados  kambing hitam.

Isi

Semanten ugi ingkang dipun raosaken Rasul Paulus lan Silas wonten ing waosan sepisan. Nalika piyambakipun nundhung dhemit prewangan saking tiyang estri, piyambakipun lajeng malah dipun tangkep dening bandarane tiyang estri ingkang kalebetan dening dhemit prewangan. Piyambakipun lajeng dipunlebetaken dateng pakunjaran kanthi kathah perkawis ingkang dipun tuduhaken, nanging Paulus lan Silas boten selak (tidak melawan). Sak sampunipun mlebet wonten ing pakunjaran, Paulus lan Silas boten supe kaliyan Gusti Allah lan tansah nyelak dumateng Gusti. Piyambakipun kekalih sami dedonga lan paring pepujen dumateng Gusti Allah.

Piyambakipun sami pitados bilih Gusti Allah ingkang dipun sembah punika inggih Gusti Allah ingkang tansah makarya wonten ing pigesanganipun manungsa. Nalika Gusti Allah mireng pandonga ugi pepujian saking Paulus lan Silas kalawau, Gusti Allah lajeng paring pitulungan kanthi nitahaken lindhu ageng satemah saged ngudhari rante-rante ingkang mblenggu para tawanan. Pandonga ingkang kaunjukaken kanthi saestu lan tumemen tamtu dipun pirengaken dening Gusti Allah, punika ugi ingkang dipun raosaken dening Paulus lan Silas. Manunggiling manah Paulus lan Silas lumantar pandonga punika wujuding panguwaos saking Gusti Allahingkang makarya ageng sanget wonten pigesanganipun manungsa.

Semanten ugi ingkang kaserat wonten waosan kita kaping kalih, Allah ingkang alfa lan omega inggih punika Allah ingkang tansah makarya saking wiwitan ngantos samangke sapurnaning jagat. Punapa kemawong ingkang kelampahan ing gesang manungsa, Allah tansah wonten ing salebeting gesang punika. Sae wonten ing kahanan bingah lan sisah; sakit lan sehat; sugih utawi melarat; sukses utawi gagal, wonten ing kahanan punapa kemawon Gusti Allah tansah makarya wonten ing gesang kita. Kanthi mekaten wonten waosan punika kaemutaken malih lan ugi ngajak saben manungsa supados ing sauruting lampah tansah nggadahi pangajeng-ajeng dumateng kakiyatan katresnan, katresnanipun Gusti ingkang kebak ing panguwaos.

Gusti Allah boten namung lumebet lan makarya wonten ing pigesangan umatipun, wonten waosan kita kaping tiga kita mangertosi bilih Gusti Allah ugi paring pandongan supados umat kagunganipun tansah utuh. Wonten ing waosan punika Gusti Allah kepareng ndongakaken kangge para umatipun supados umatipun tansah dados satunggil wonten ing pakempalan. Kanthi donga punika, Gusti Yesus nggadahi pangajeng-ajeng bilih umatipun dados satunggil kados dene manunggaling Bapa lan Putra. Kanthi paring patuladhan inggih manunggaling Bapa lan Putra punika, Gusti Yesus nggadahi pangajeng-ajeng bilih boten wonten crah ing antawisipun pandhereke. Ananging kosok wangsulipun,  umat saged dados setunggal lan lumampah ing salajengipun sarta saged dados paseksi dateng donya  bilih Gusti Yesus sampun nindakaken pakaryan ingkang ageng wonten pigesanganipun manungsa se piyambak-piyambak, ugi wonten ing pakempalanipun.

Panutup

Punapa kemawon ingkang kelampahan ing gesang kita, Allah boten nate dadosaken kita percobaan kagem karyanipun. Puna ingkang sampun kalampahan, ingkang taksih kalampahan, lan ingkang badhe katindakaken Gusti kangge kita kedah kita yakini bilih sadaya punika sampun karancang dening Gusti kanthi sae. Lumantar pangandikane Gusti samangke, piwucal punapa ingkang saged kita pendet? (mliginpun saking cariyos Paulus lan Silas ingkang dipun dadosaken pihak ingkang lepat utawi kambing hitam dening bandarane tiyang estri ingkang kalebetan dhemit prewangan). Salah satunggaling piwucal ingkang saged kita pendet inggih punika kita sinau supados saestu saged nyatunggilaken manah kita lan pasrah sumarah dumateng kautuhanipun wonten ing Gusti Allah. Wonten ing donya ingkang modern samangke, manah ingkang dados satunggil (kesatuan hati) inggih punika bab ingkang saestu dipun betahaken dening sadaya warga Grejo ing donya punika, kalebet wonten ing grejo kita GKJW punika.Pramila, kanthi manah ingkang nyatunggil mangga kita tansah sedya dongakaken satunggal lan satunggalanipun sadherek, lan kita tansah bangun turut babaraken kabar kabingahan dumateng sadaya manungsa kanthi boten mengkambing hitamkan salah satunggaling sadherek ing antawis kita. Gusti berkahi.

Pamuji : KPJ 357: 1,3

 

Bagikan Entri Ini:

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •