Gereja yang Terus Mereformasi Diri Laporan dari Sidang Umum ke-26 World Communion of Reformed Churches

Delegasi Indonesia

Greja Kristen Jawi Wetan hadir dalam sidang WCRC (World Communion of Reformed Churches  – Persekutuan Gereja-gereja Reform Dunia) yang diadakan pada tanggal 29 Juni – 7 Juli 2017 di Leipzig, Jerman. Sebanyak 230 gereja dari 109 negara menggumuli persoalan kemanusiaan yang berlangsung akhir-akhir ini dan berusaha merumuskan apa yang bisa dilakukan gereja-gereja anggota WCRC.

Persidangan tahun  ini bersamaan dengan peringatan 500 tahun reformasi gereja. Oleh karena itu, tema dan semangat reformasi gereja mewarnai persidangan ini. “Living God, Renew and Transform Us  (Allah yang hidup, perbarui dan transformasikan kami)” menjadi doa dan ikrar transformasi yang menyatu dalam tubuh gereja dan masyarakat.

Jerry Pillay, president WCRC menjelaskan bahwa Allah yang hidup dihayati kehadiranNya sebagai  Allah yang mengatasi kematian, penyakit, setan dan bahaya.  Oleh karena itu, gereja harus mewujudkan tanda-tanda kehadiran Allah melalui keadilan, damai, kasih dan kelimpahan hidup untuk semua.

Dan untuk  itu, gereja harus terus memperbarui dan mentransformasi diri. Menjadi gereja  yang  siap berubah dan membangun sesuatu yang baru demi tersiarnya kabar baik keselamatan dan hidup di dalam Yesus Kristus. Sedangkan yang dimaksud kami dalam tema  adalah gereja dan dunia sebagai  entitas  tidak terpisahkan,  yang harus berani  memperbarui diri  dari praktek ketidakadilan, korupsi, ketidakbenaran  dan ketidakjujuran.

Banyak peristiwa lokal yang menjadi perhatian dalam persidangan kali ini. Diantaranya ialah masalah migrasi penduduk,  perdagangan manusia dan pengungsi, tercerabut dan terlantarnya  penduduk di Mauritius,  perlakuan diskriminatif terhadap  orang-orang Kristen secara global dan masalah penyatuan Korea Utara dan Selatan.

Selain itu mengemuka pula perjuangan untuk mewujudkan perdamaian di tanah Palestina,  kekerasan berbasis orientasi seksual dan identitas gender, diskriminasi suku bangsa pribumi, kekeringan dan kelaparan di Afrika, perdamaian di Cuba, kekerasan di Amerika Utara, perwujudan damai di Colombia, serta kasus perampasan harta milik masyarakat minoritas di Rumania.

Kekerasan rasialis melawan orang kulit berwarna di Amerika Serikat juga menjadi perhatian persidangan. Selain itu, pendampingan gereja Afrika dalam menjalankan misi, dukungan proses pemilihan  di Kenya, keutuhan ciptaan dan  relasi antar iman menjadi masalah di tingkat lokal yang diangkat menjadi  pergumulan bersama   WCRC sebagai keluarga.

Baca Juga:  Keluarga Kristen yang Berbagi Berkat

Pergumulan-pergumulan tersebut menjadi butir kesaksian umum yang dihimpun  oleh komite khusus  dan selanjutnya menjadi  pokok-pokok doa, pikiran dan program gereja-gereja anggota di tahun-tahun mendatang.

 

Deklarasi Bersama tentang Doktrin Justifikasi

Rangkaian persidangan WCRC diisi juga dengan penandatanganan Deklarasi Bersama tentang Doktrin Justifikasi (JDDJ) di kota Wittenberg. Deklarasi ini merupakan dokumen yang dihasilkan, dan disetujui, oleh Dewan Kepausan dan Federasi Lutheran se-Dunia pada tahun 1999. Pada tahun 2006 Gereja-gereja Methodis menandatangani Deklarasi ini disusul Gereja-gereja Reform pada tahun 2017.

Penandatanganan dokumen itu menjadi hari yang bersejarah karena  penyatuan dilakukan  di  tempat  perpecahan gereja (Di kota Wittenberg – Tempat Martin Luther memulai gerakan reformasi gereja). Dokumen  tersebut  telah  menjadi symbol penyatuan jalan yang akan  ditempuh gereja-gereja selanjutnya.

Pdt. Najla Kassab yang memimpin ibadah waktu itu mengatakan bahwa acara itu bukan hanya sekedar penandatangan dokumen, tetapi pembangunan sebuah gereja bersama-sama. Paus Fransiskus melalui pesan yang dibaca Bishop Farrell menyampaikan bahwa peristiwa ini adalah peristiwa penuh penghayatan tentang komitmen untuk hidup bersama, sebagai saudara dan saudari dalam Kristus  dalam sebuah perjalanan dari konflik menuju persekutuan, dari perpisahan menuju perdamaian.

 

Tentang WCRC

WCRC adalah suatu badan ekumenis gerejawi yang  dibentuk pada tahun 2010 di Grand Rapids, Michigan, Amerika Serikat sebagai penyatuan dua lembaga ekumenis dunia gereja-gereja reform, yaitu World Alliance of  Reformed Church (WARC)  dan Reform Ecumenical Council (REC). Gereja-gereja anggota WCRC  berjumpa melalui sidang umum setiap tujuh tahun sekali dan berusaha melaksanakan,  mengawal dan mempertanggungjawabkan hasil keputusan persidangan  dengan lima kunci panduan: teologi,  keadilan, misi, persekutuan dan perjumpaan ekumene.

Dalam persidangan kali ini ditetapkan  9 gereja sebagai anggota baru. Kehadiran anggota baru tentu menggembirakan. Akan tetapi, di sisi lain, muncul tantangan untuk tetap menjaga keutuhan lembaga WCRC  sebagai  satu tubuh, mengingat perbedaan dan kekayaan tradisi, teologi, budaya dan konteks yang mewarnai.

Untuk memudahkan komunikasi dan koordinasi,  pelayanan WCRC di seluruh dunia  dibagi menjadi   8 regional council  : Afrika, Eropa, Karibia dan Amerika Utara, Amerika Latin, Timur Tengah, Pasific, Asia  dan Indonesia. Sesuai aturan WCRC, Indonesia dapat membentuk satu regional council karena Indonesia memiliki keanggotaan terbanyak di satu Negara. Di Indonesia sendiri terdapat 27 gereja sebagai anggota WCRC.

Baca Juga:  Ibadah Tanam Padi GKJW Jemaat Sobrah

Di hari terakhir persidangan ditetapkanlah 22 anggota Executive Committee melalui  komisi nominasi yang telah  menerima,  menggumulkan, mempertimbangkan  dan mengajukan  usulan nama-nama dari masing-masing regional.   Nama calon Executive Committee ini  mengalami  empat kali  perubahan, karena harus mempertimbangkan keseimbangan gender,  usia, keragaman denominasi, keterwakilan regional. 22 Executive Committee ini selanjutnya dipimpin Presiden  Pdt.  Najla Kassab, seorang pendeta perempuan  dari Gereja National Evangelical Synod of Syria and Lebanon (NESSL).

Sedangkan utusan dari Indonesia / GPIB, yaitu Pdt. Sylvana Apituley  terpilih menjadi salah satu wakil president  yang  akan terlibat dalam pelayanan WCRC selama  tujuh tahun mendatang. Persidangan juga menyetujui dimasukkannya seorang pemudi menjadi salah satu anggota Executive Committee yang kebetulan ditempatkan sebagai wakil president. Apa yang disampaikan Jerry Pillay terbukti,  bahwa reformasi bukan hanya sekedar slogan, tetapi diwujudnyatakan sebagai bagian perubahan institusi.

***

Greja Kristen Jawi Wetan sebagai  bagian dari keluarga Allah juga menghayati kerinduan, kebutuhan dan kewajiban bersatu yang semakin menguat. Sebab gereja yang mereformasi adalah gereja yang  berekumene, meski di waktu yang sama,   kesadaran akan perbedaan serta  keragaman juga terasa nyata. Tetapi  mengingat  beratnya usaha  menemukan keadilan, bagai  mencari  jarum di tumpukan jerami terlebih  di tengah situasi kebangsaan ini, maka gereja harus terus  bersama (persekutuan gereja, lembaga mitra, pemerintah ) untuk memperjuangkannya.

Maka   perayaan 500 tahun reformasi semoga  menjadi titik balik bagi GKJW dengan semangat ecclesia reformata semper reformanda (gereja yang mereformasi adalah gereja yang memperbarui  diri terus menerus)   mencari jalan dan  cara untuk   terus berekumene  bekerja demi keadilan dan keberpihakan pada yang lemah.  Seperti halnya keterbukaan dan keramahtamahan   Leipzig – Jerman  untuk  menerima kehadiran liyan (pengungsi), maka gereja   semakin meng’ada’, jika  terbuka dan hadir bagi kehadiran sesama.   Syukurlah, kita telah berjalan di jalan yang panjang meski  tujuan kita belum tercapai sempurna.

Bagikan Entri Ini:

Entri Serupa:

Keterlibatan Gereja dalam (Latihan) Kewirausahaan ... Selama sepuluh tahun terakhir ini, industri kultural dan kreatif telah menorehkan dirinya dalam peradaban. The Guardian menyebutkan bahwa Inggris ...
Pertemuan Raya Pemuda Rayon Kediri-Mataraman Pdt. Kristanto menyampaikan materi MaNgaLa Pertemuan Raya Pemuda (PRP) Rayon Kediri-Mataraman ini dilakukan mulai tanggal 01-03 Juli 2016 di GKJW ...
Pendaftaran South-North Volunteer Program United E... United Evangelical Mission (UEM) membuka kesempatan kepada pemuda-pemudi GKJW untuk mengikuti program “South-North Volunteer” (Sukarelawan dari As...
Keluarga Kristen yang Berbagi Berkat Liputan dari ...   “Mulailah dari diri sendiri..” Kalimat ini disampaikan Pdt. Rena Sesaria Yudhita dalam ibadah pembuka rangkaian kegiatan Pertemuan Ra...