Khotbah Minggu 8 Januari 2017

PEMBUKAAN BULAN PENCIPTAAN
STOLA  PUTIH

 

Bacaan 1         :  Kejadian 2:7-15
Bacaan 2         :  Efesus 2:8-10
Bacaan 3         :  Matius 3:13-17

Tema Liturgis  : Sukacita karena Anak Allah Sang Juruselamat
Tema Khotbah : Sukacita karena Anak Allah Sang Juruselamat

 

Keterangan Bacaan

Kejadian 2:7-15

Allah menciptakan manusia secara khusus, berbeda dengan ciptaan lainnya. Pada manusia diberikan nafas Allah sehingga manusia hidup. Dalam kekhususannya itu manusia patut taat kepada Allah yang menciptakannya.

Alam yang diciptakan Allah itu indah dan mempunyai banyak benda yang berharga dan mulia. Di tempat yang indah itulah manusia ditempatkan Allah. Manusia bukan hanya diberi tempat yang indah dan berharga, melainkan juga diberi hak untuk mengelolanya. Manusia dijadikan wakil Allah untuk mengola semua milikNya.

 

Efesus 2:8-10

Allah itu baik dan memberkati umatNya. Alah menyelamatkan kita dan menyatakan berkatnya. Allah membebaskan kita dari dosa. Keselamatan itu milik Allah dan diberikan kepada manusia sebagai anugerah. Percaya kepada Allah artinya menyerah taat kepadaNya. Dalam kepercayaan itu kita tahu bahwa kita diberi tugas olehNya. Kita percaya kepada Allah karena Allah lebih dahulu mempercayai kita. Kita berbuat baik kepada Allah karena Allah lebih dahulu berbuat baik kepada kita.

 

Matius 3:13-17

Yesus itu sempurna, tidak mempunyai salah sehingga tidak perlu dibaptis oleh Yohanes. Tetapi Yesus menunjukkan diriNya sebagai benar-benar manusia. Yesus menunjukkan bahwa Yohanes itu benar dan pekerjaannya penting untuk semua manusia. Yesus memberi teladan kepada semua orang akan pentingnya bertobat. Inilah permulaan kerja Yesus.

Burung merpati adalah lambang perdamaian. Yesus membawa perdamaian antara Allah dan manusia. Dalam Kejadian 8:8, burung merpati menandakan dimulainya hidup baru. Burung merpati juga melambangkan Roh Kudus yang hadir dalam diri Yesus dan mewujudkan kuasa Allah dalam setiap kerja Yesus.

 

BENANG MERAH TIGA BACAAN

Manusia diciptakan secara istimewa dan menjadi wakil Allah untuk mengelola alam semesta. Tugas ini patut dilakukan dengan baik oleh manusia sebagai anugerah, karena Allah dan manusia sudah berdamai dalam Yesus Kristus.

 

RANCANGAN KHOTBAH:  Bahasa Indonesia

Pendahuluan

Sebuah kebiasaan bisa menghasilkan kegiatan yang otomatis dilakukan tanpa perlu lagi mendalami asal usulnya.  Berjualan di trotoar, membangun rumah di pinggir rel kereta api atau di bawah jembatan, membuang sampah di sungai atau di jalan yang dilakukan bertahun-tahun akan menyebabkan orang lupa kalau itu melanggar hukum dan menyusahkan orang lain. Pungutan liar dan korupsi serta suap-menyuap, pelanggaran lalulintas dan penyalahgunaan narkoba yang dilakukan dalam waktu yang lama menyebabkan kesalahan itu tidak terasa salah lagi. Dalam lingkup lebih kecil, kekeliruan gaya hidup yang menyebabkan pemborosan dan sakit penyakit sering terlambat disadari karena rasa keenakan dan minimnya rasa bersalah.

Ketika kita memiliki suatu barang dengan sah secara hukum, kita sungguh yakin bahwa itu memang milik kita dan kita bebas untuk memperlakukan apa saja atas milik kita itu. Diri kita hampir selalu kita fahami sebagai milik kita sepenuhnya. Dengan pemahaman seperti itu kita lalu memperlakukan diri kita seenak dan semau kita sendiri. Banyak sakit penyakit yang disebabkan oleh gaya atau pola hidup kita sendiri. Alampun memperingatkan kita bahwa kalau kita tidak ramah kepadanya maka alampun akan tidak ramah kepada kita manusia. Kesadaran akan hak dan kepemilikan segala sesuatu di kehidupan ini terus berkembang. Manusia tidak bisa sewenang-wenang atas apa dan siapa saja.

 

Isi

Alkitab mengisahkan asal usul manusia yang diciptakan Allah dan diberi mandat oleh Allah untuk mengelola alam semesta. Kisah iman ini menjelaskan kepada kita bahwa menurut hukum hak cipta, manusia adalah milik penciptanya. Kalau Sang Pencipta menempatkan manusia di taman Eden –tempat yang indah– maka itu adalah suatu kehormatan. Kalau manusia diberi mandat untuk mengelola alam semesta ini dengan kewenangan penuh, maka itupun suatu kehormatan besar. Alkitab memberitakan tentang penghormatan Allah atas manusia ciptaanNya.

Ternyata manusia tidak bebas dari kesalahan. Kejatuhan manusia dalam dosa menjadikannya tidak bisa menyelamatkan alam semesta, bahkan dirinya sendiri. Kerakusan manusia akan kekuasaan menyebabkan mereka menunggangi (memanipulasi) mandat Allah itu dengan kepentingan pribadi. Kesalahan cara berpikir manusia sudah dimulai sejak kisah dalam Kejadian 3, manusia jatuh dosa. Apa yang disabdakan baik oleh Allah difahami sebagai yang buruk. Sebaliknya, yang disabdakan jahat oleh Allah justru difahami sebagai yang menguntungkan manusia. Alam sekaligus semua isinya menjadi rusak oleh dosa manusia.

Tidak ada cara apapun yang berhasil ditempuh manusia untuk kembali menjadi mandataris Allah yang benar, sampai Yesus Sang Juruselamat mendamaikan Allah dan manusia. Di dalam kehidupan kita, tiap ilmu ada ahlinya. Namun keahlian untuk keselamatan manusia hanya ada pada Sang Pencipta manusia. Dia yang menciptakan, Dialah yang tahu seluk beluk secara rinci keberadaan manusia. Proses penyelamatan manusia melewati kehadiran Allah dalam hidup manusia, yaitu dalam diri Yesus Kristus. Terpisahnya manusia dari Allah, karena dosa, dipulihkan oleh karya penyelamatan Yesus.

 

Penutup

Alam semesta ini diciptakan oleh Allah dengan begitu baik, tanpa kekurangan sedikitpun. Di situlah manusia ditempatkan oleh Allah dengan tugas yang mulia. Kehormatan Allah atas manusia itu hilang setelah manusia menuruti kerakusannya berkuasa dan meninggalkan sabdaNya. Akibat dosa itu manusia hancur bersama seluruh alam yang dikelolanya. Tidak ada harapan untuk keselamatan manusia dan alam semesta kalau manusia tetap percaya kepada kerakusan dirinya sendiri. Namun kehormatan manusia dipulihkan oleh Sang Pencipta. Yesus Kristus membuat manusia punya harapan untuk kembali bebas meraih apapun cita-citanya, dalam kerangka mentaati sabda Allah.

Banyak orang berharap nantinya akan masuk surga, tapi orang benar membuat semua tempat menjadi surga. Kalau semua yang ada adalah ciptaan Allah, maka semua yang ada juga milik Allah. Kalau semua milik Allah,  maka semua yang ada adalah bagian dari surga. Kalau ada bagian dari surga yang dirusakkan manusia, maka kewajiban manusialah untuk memperbaiki (bersama Allah). Alam ini milik Allah. Diri kitapun milik Allah. Amin. [DLS]

 

Nyanyian: KJ 337/ Kid. Kontekstual  145/ 147

 

RANCANGAN KHOTBAH: Basa Jawi

Pambuka

Sedaya pakulinan kita ndadosaken kita nganggep prekawis punika limrah kemawon. Pancen pakulinan saged ndadosaken kita mboten emut malih kados pundi wiwitanipun pakulinan punika. Sedaya sampun kelampahan biasa. Punapa ingkang sampun terus kita lampahi ndadosaken kita mboten kemutan malih punapa prekawis punika leres utawi mboten. Malah saged ugi pakulinan ingkang lepat, inggih awit terus kita lampahi, lajeng ndadosaken kita ngrumaosi bilih prekawis punika leres.

Sedaya gadhahan kita ingkang sah sacara angger-angger, saged kita gadhahi salami kita gesang. Menawi kita tilar donya, gadhahan kita punika saged kita warisaken dhateng anak turun kita. Pemanggih punika adhedhasar pangertosan bilih saben manungsa saged nggadhahi punapa kemawon angger sah miturut hukum. Nanging dosanipun manungsa nutupi pangertosan kita bilih sipat murkanipun manungsa (rakus) malah ndadosaken karisakanipun alam donya. Sakit penyakitipun manungsa asring kedadosan awit lepatipun manungsa piyambak. Ing prekawis ingkang makaten, kita perlu ngenggali pangertosan kita: punapa estu badan kita punika gadhahan kita piyambak? Punapa estu alam donya punika saged kita olah miturut kapinteran kita piyambak?  

 

Isi

Kitab Suci mratelakaken bilih manungsa punika katitahaken dening Allah lan dipun paringi kwajiban ngurusi alam donya kagunganIpun. Prekawis punika satunggaling berkah kangge manungsa. Minangka ingkang mirunggan ing antawisipun sedaya titah, manungsa dipun paringi kapitadosan (mandat) ngolah alam saisinipun. Manungsa punika mboten namung titah, nanging ugi gambaripun Allah. Sipat-sipatipun Allah punika wonten ing manungsa. Makaten ugi sipat bebas saking Allah, punika ugi wonten ing manungsa.

Nanging manungsa nyata dhawah ing dosa lan mboten saged nglampahi tanggeljawab minangka utusanIpun Gusti ngrimati jagad saisinipun.  Miwiti dhawah ing dosa, manungsa pancen nggadhahi pemanggih ingkang sulaya kaliyan dhawuhipun Gusti. Menawi Gusti paring dhawuh ingkang sae, ing penampinipun manungsa dhawuh punika awon. Kosokwangsulipun, menawi Gusti ngawisi manungsa supados mboten nerak angger-anggeripun, manungsa malah nglampahi prekawis punika awit dipun anggep sae. Kuwasanipun dosa pancen misahaken manungsa saking Gusti Allah.

Kawontenanipun manungsa ingkang sampun risak mboten saged tinulungan dening sinten kemawon. Manungsa mboten saged uwal saking dosanipun, ngantos Gusti Yesus rawuh ngluwari manungsa saking kwasaning dosa. Katresnanipun Allah dhateng manungsa pancen mboten ewah sanajan manungsa sampun selak dhumateng Panjenenganipun. Katresnanipun Allah punika sampurna. Panjenenganipun tansah saged (kuwasa) manggihaken cara ingkang leres lan sae kangge ngluwari manungsa saking kuwasaning dosa.

 

Panutup

Jagad saisinipun punika dipun titahaken dening Allah kanthi kawontenan prayoga linuwih. Inggih ing papan ingkang prayoga punika manungsa dipun papanaken dening Allah supados ngrimati alam donya. Nanging sipat rakusipun (nggragasipun) manungsa punika ndadosaken manungsa lepat ing pemanggih, punapa ingkang sae dipun anggep awon lan ingkang awon malah dipun anggep sae (Purwaning Dumadi bab 3). Nanging kuwasaning katresnanipun Allah ing Gusti Yesus Kristus, ndadosaken manungsa ingkang risak punika pulih sae malih.

Sawatawis tiyang nggadhahi pangajeng-ngajeng supados ing tembe saged lumebet ing swarga, nanging sawatawis sanesipun malah ngudi supados saben papan ing alam donya punika sageda dados swarga. Sedaya ingkang wonten punika titahipun Gusti, tamtu punika ateges sedaya kalawau kagunganipun Gusti. Kita lan papan gesang kita punika ugi minangka titahipun Gusti. Menawi makaten ateges punapa kemawon ingkang wonten ing jagad kelebet ing wilayah keraton swarga. Menawi wonten peranganipun keraton punika ingkang risak awit polah kita, sampun samesthinipun kita tanggeljawab mulihaken. Nunggil sesarengan kaliyan Gusti Yesus, ndadosaken kita kuwagang nglampahi dhawuhIPUN Allah, ngrimati jagad saisinipun. Amin. [DLS]

Pamuji: KPK  317

Kata Kunci Artikel Ini: